Facebook-Advertising-with-BubbleGum-Marketing

Lebih dari 1.300 jenis akses target, 15 jenis kampanye, dan lebih dari 1.59B pengguna, maka sangat wajar jika kemudian platform iklan di Facebook menjadi pilihan bagi pengusaha kecil, menengah, dan atas. Namun banyaknya akses tadi jangan sampai membuatmu bingung dan akhirnya tidak menemukan kombinasi yang pas untuk bisnismu.

Berikut jenis-jenis iklan yang dapat kamu jadikan refrensi.

  1. Lead Generation Ads

Kelebihan unit iklan ini adalah system kerja auto-populates, sehingga akan secara otomatis menindak lanjuti bisnis yang terlihat memiliki prospek. Jika Kamu mencari cara untuk memperbanyak daftar email kamu, iklan generasi memimpin adalah pilihan yang bagus. Kamu sekarang dapat menggunakan Zapier untuk menghubungkan iklan generasi memimpin dengan penyedia email Kamu.

  1. Iklan Produk Dinamis

Iklan Produk Dinamis (DPA) adalah salah satu platform yang paling signifikan dan besar, yang ada di Facebook, seperti Booking.com. Unit iklan ini menghubungkan katalog produk toko Kamu dengan akun iklan Facebook. Ketika seseorang mengunjungi situs Kamu dan kemudian login ke Facebook, mereka akan melihat iklan yang menampilkan produk yang sama dengan yang ada di website Kamu. Akibatnya, iklan yang mereka lihat adalah sangat pribadi dan relevan.

Untuk membuat Iklan Produk Dinamis, gunakan tujuan iklan Penjualan Produk Katalog.

Berikut ini alasannya:

sangat pribadi

Ketika Kamu menjalankan DPA, semua memang sama kontennya, hanya saja kreatifitas iklannya yang menjadikannya terasa sangat pribadi.

Kampanye Tidak terbatas

Menggunakan ini, kamu tak perlu takut kesusahan untuk mencari lading kreatifitas baru untuk selanjutnya. Kamu hanya perlu mengaturnya,selanjutnya tak perlu sampai selalu mengawasi layar perangka kamu.

Bisa Mencapai Beberapa Tujuan

Dengan DPAs Kamu dapat memilih empat audiens yang berbeda untuk menargetkan:

  • melihat tapi tidak membeli
  • ditambahkan ke keranjang tapi tidak dibeli
  • produk Upsell
  • produk cross-sell

Berdasarkan penonton yang Kamu pilih, iklan akan secara otomatis dioptimalkan untuk masing-masing tujuan. Sekali lagi, ini akan menghemat waktu dan mengarah ke hasil yang lebih baik, hasil yang luar biasa

Banyak mitra pemasaran terbesar Facebook ini melihat hasil yang luar biasa dengan DPAs. Adphorus, mitra pemasaran Facebook yang mewakili beberapa merek wisata terbesar, melihat peningkatan 3x di tingkat konversi dan penurunan 65% di BPK dengan menggunakan DPAs. Keunikannya dan segmentasinya yang tepat menjadikan tak heran jika ROI nya menjadi begitu tinggi.

  1. Keranjang Terbengkalai Ads

68.63% dari pembeli meninggalkan keranjang mereka. Dengan kata lain, untuk setiap 10 orang yang menambahkan produk ke keranjang mereka, hampir 7 dari mereka akan meninggalkan toko tanpa melakukan pembelian.

Bagaimana Kamu mendapatkan pembeli tersebut kembali ke toko Kamu sehingga mereka dapat menyelesaikan pembelian mereka? Jika Kamu mengatakan melalui email, mungkin bisa saja. Sayangnya, kurang dari 10% dari pengunjung situs akan memberikan alamat email mereka. Itu berarti Kamu dapat menghubungi salah satu dari tujuh orang yang meninggalkan keranjang mereka (jika Kamu beruntung), tapi masih menyisakan enam yang tidak dapat dihubungi.

Untungnya, dengan penargetan ulang Kamu dapat menjalankan iklan Facebook yang menargetkan individu-individu. Iklan ini biasanya menawarkan insentif, seperti pengiriman gratis atau 10% off, jika orang tersebut kembali untuk menyelesaikan pembelian mereka.

kami telah menemukan bahwa membuat iklan berbasis video kreatif merupakan langkah yang bagus. Saat ini kami menjalankan iklan cart ditinggalkan untuk Startup Drugz, yang dilengkapi dengan video 30 detik dari kami, yang menceritakan tentang berobak yang terluka karena ditinggalkan. Ini mungkin terdengar konyol tapi kampanye ini memiliki efek pengembalian 20X atas investasi.

  1. Terima kasih Pelanggan Ads

Banyak pemilik bisnis memiliki kebiasaan buruk menempatkan semua upaya pemasaran mereka mengarah ke pelanggan-dan berhenti hanya sampai sana. Ini adalah kesalahan besar. Jauh lebih mudah untuk mengubah pelanggan pertama kali menjadi pelanggan berulang Bahkan, 6-7 kali lebih mahal untuk memperoleh pelanggan baru daripada untuk mempertahankan pelanggan lama.

Selama dua hari pasca pembelian, pelanggan baru melihat iklan video 30 detik dari kami pribadi berterima kasih kepada mereka. Ini secara signifikan menghasilkan keterlibatan dan keterikatan dengan mereka, daripada iklan lainnya yang pernah kami jalankan. Inilah alasan mengapa saya tetap menjalankan iklan jenis ini.

Tujuan saya dengan iklan ini adalah untuk membangun loyalitas merek dan meningkatkan kepuasan pelanggan, tapi yang mengejutkan juga ternyata sejumlah besar pelanggan pertama kali menjadi pelanggan tetap dalam waktu dua hari dari pembelian pertama mereka.

  1. Produk Baru, Pelanggan Lama Ads

Seperti yang saya katakan di bagian sebelumnya, pemilik usaha sering menghabiskan sumber daya untuk pelanggan lama. Ini menakjubkan mengingat kemungkinan menghasilkan penjualan dari pelanggan baru adalah antara 5-20% sedangkan probabilitas membuat penjualan dari pelanggan yang sudah ada adalah antara 60-70%.

Apa yang lebih menakjubkan adalah kenyataan bahwa pelanggan tetap menghabiskan rata-rata 33% lebih dari pelanggan yang baru, dan 80% dari keuntungan kamu pada masa berikutnya sesungguhnya dapat dipenuhi dari 20% pelanggan yang ada.

Menggunakan data mengenai pelanggan lama, setidaknya membuat mereka merasa diangap dan dihargai.

  1. New Traffic Generation Ads

Penargetan ulang bukanlah hal yang buruk, namun jika traffic pada situs kamu termasuk yang berarus tinggi, maka itu tidak akan efektif. Yang menarik di Facebook juga adalah bahwa kamu dapat menciptakan iklan bagi pelanggan baru, yang awalnya belum pernah mengetahui perihal bisnis kamu, kami menyebut ini first touch ads atau iklan sentuhan awal.

Jenis iklan ini biasanya akan memiliki RKPT rendah (rating melalui jumlah klik) dan BPK lebih tinggi (biaya per klik) dari kampanye penargetan ulang karena Kamu tidak dapat mengetahui seberapa banyak yang melihat iklan kamu tersebut. Namun, ada beberapa cara untuk mengatasi masalah biaya, jika kamu masih ingin menjalankan jenis iklan tersebut :

Mulai Dengan Lookalike audiens

Menargetkan 2-20M orang sebagai lookalike audiens, berdasar dari orang-orang yang paling sering terlibat interaksi dengan pelanggan lama kamu, merupakan salah satu awal yang baik. Adapun daftar pelanggan lama tersebut dapat kemudian kamu serahkan ke manajer periklanan untuk kemudian dibuat prospeknya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *