brand

Murah, skala kecil, dan taktik pemasaran non-tradisional bisa menjadi cara yang sangat efektif untuk mempromosikan brand Anda jika ide Anda adalah untuk menangkap imajinasi publik dan menjadi viral. Tapi, apa yang disebut “pemasaran gerilya” mencakup berbagai macam aktivitas, mulai dari PR stunts hingga video viral.

Untuk memastikan apakah taktik ini bekerja atau tidak untuk bisnis Anda, pertimbangkan lima tips berikut ini untuk menyusun sebuah kampanye pemasaran gerilya yang efektif yang akan beresonansi dengan target audiens Anda.

1. Hook

Jika produk atau layanan Anda adalah sesuatu yang orang tidak peduli, Anda perlu memberikan hook yang menarik perhatian, seperti tantangan ALS ice bucket.

Dollar Shave Club membuat ide yang menarik tentang pisau cukur dengan meriah dan murah di video YouTube. Dalam waktu dua hari setelah resmi di luncurkan, telah menghasilkan 12.000 pesanan baru.

Anda juga bisa terhubung dengan orang-orang dengan cara yang tidak terduga, seperti perusahaan fitness yang muncul di kereta bawah tanah Jerman.

2. Provokatif

Penjualan kontroversi jika Anda bersedia untuk mematahkan mitos dan berbicara tentang kebenaran bahwa orang biasanya lebih memilih untuk mengabaikan, Anda dapat memutar kepala. Ini adalah taktik umum yang digunakan untuk kegiatan amal dan non-profit, seperti paket kecap yang menarik perhatian yang dibuat oleh Campaign Against Landmines. Paket ini mengatakan “Di 89 negara berjalan di tambang adalah kebiasaan sehari-hari dan pada sisi lain adalah sepasang kaki. Ketika seseorang membuka paket saos tomat, itu menggambarkan darah di kaki.

3. Jual ide, bukan produk

Sebagai startup, keinginan besar Anda untuk apa yang Anda lakukan dan visi untuk mengubah dunia sangat kuat. Menerangkan visi yang berani dan menjual produk Anda berdasarkan daya tarik emosional, bukan argumen rasional dapat memberikan keuntungan.

Salesforce melakukannya dengan cerdas menggunakan logo “No Software” yang menggambarkan perusahaan sederhana, murah, dan layanan berbasis cloud daripada berfokus pada produk yang sebenarnya.

Anda juga tidak harus memulai untuk memanfaatkan kekuatan ide. IKEA merayakan ulang tahun ke 30 rak buku populer, Billy dengan mengisinya 30 buku dan menempatkannya di Bondi Beach di Australia. Pengunjung pantai bisa menukar buku mereka sendiri dengan mereka atau menyumbangkannya ke badan amal terkait. Dengan berfokus pada hobi pantai yang populer dari membaca, perusahaan furniture akan mendapat perhatian orang sementara juga masih bisa mempromosikan produknya.

4. Buatlah nyata

Manifestasi fisik adalah pemasaran gerilya yang hebat. Menerjemahkan ide menjadi sebuah objek atau peristiwa dapat membantu menjelaskan produk, terutama layanan digital.

Bahkan lebih baik, jika Anda bisa menangkap taktik physical-world dan membagikannya secara online, Anda bisa mendapatkan multiple viral. Adobe adalah salah satu contoh yang melakukannya dengan sebuah gurauan tentang pemberhentian bus di mana Photoshopped mereka menunggu penumpang menjadi poster film digital palsu, sebagai cara untuk mengiklankan Adobe Creative Day. Daya tarik “candid camera” dari aksi ini telah mengumpulkan lebih dari 22 juta views di YouTube.

5. Ambil risiko

Beberapa ide terbaik mungkin terdengar tidak masuk akal dan bodoh ketika Anda benar-benar melakukannya. Itu mungkin gagal, tapi Anda tidak akan tahu sampai Anda mencobanya sendiri. Banyak kampanye gerilya mendapatkan perhatian justru karena itu terlihat tidak biasa, memalukan, atau inkonvensional. Jadi, jangan khawatir tentang orang-orang yang mentertawakan Anda.

Misalnya, layanan sewa mobil Uber mempromosikan layanan mereka dengan memberikan es krim atau anak anjing kepada pelanggan.

Apapun gaya kampanye pemasaran gerilya Anda, ingat untuk selalu mendokumentasikan dan mempublikasikan semuanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *